Tag Archives: Cerita motivasi

Ibu Mithali Adalah Seorang Lelaki

Sisa Abu Daooh,  sedang mengandung enam bulan anaknya pertama dan hidup dalam masyarakat yang sangat konservatif di bandar Luxor apabila suaminya meninggal dunia.

Akibat tidak dapat menyara keluarganya sebagai seorang ibu tunggal berusia 21 tahun dan tidak bersedia untuk berkahwin dengan seorang lelaki yang tidak dicintainya, Sisa Abu Daooh  memutuskan untuk mencukur kepalanya dan  berpakaian seperti seorang lelaki. Kemudian Sisa Abu Daooh pun keluar mencari pekerjaan. Pekerjaan yang pertama diperolehinya ialah sebagai pembuat bata dan kemudiannya  sebagai pengilat kasut apabila umurnya semakin tua.

26EC661C00000578-3007914-Most_devoted_mother_Over_the_weekend_Sisa_Abu_Daooh_65_left_even-m-9_1427129957364

Sebagai seorang “lelaki”,dia bebas daripada ancaman gangguan seksual. Sisa Abu Daooh menikmati  hidupnya sebagai seorang lelaki seperti lelaki lain di kampungnya.  Walaupun dia kini telah mendedahkan jantina benar, dia berkata, dia akan terus menghabiskan  sisa  hidupnya dengan cara hidup dan berpakaian seperti seorang lelaki.

Kini, Sisa Abu Daooh, 65, mendapat penghargaan dari Kerajaan Mesir di atas usaha dan kecekalannya dalam memebesarkan anak dan menyara keluarganya.

26ED50A700000578-3007914-image-a-3_1427129682557

Dalam wawancara dengan saluran TV  Gulf News Mesir, Sisa Abu Daooh berkata:

“Adik-beradik saya mahukan saya berkahwin lagi … sepanjang masa mereka  membawa calon pengantin baru kepada saya, ‘katanya kepada Gulf News Mesir.

Namun Sisa  Abu Daooh memutuskan dia tidak boleh berkahwin dengan seseorang dia tidak suka dan mula mencukur kepalanya dan membeli pakaian lelaki longgar untuk menjadi pencari nafkah diri dan keluarganya.

Keputusan itu mengejutkan dan menimbulkan kemarahan keluarganya, kerana Sisa Abu Daooh menolak rayuan mereka supaya dia  berkahwin semula dan bukannya menjadi pencari nafkah -sebagai seorang pembuat bata.

Dia sentiasa mengakui bahawa dia adalah  ‘kuat seperti 10 lelaki berusia 20-an dan 30-an,’. Sebab itu dia mampu melakukan kerja-kerja kasar orang lelaki. Namun apabila umurnya semakin meningkat, kekuatannya makin pudar, dia mula menukar pekerjaaannya kepada pengilat kasut.

Keputusan Sisa Abu Daooh untuk hidup sebagai ‘lelaki’ adalah  dibuat semata-mata supaya dia boleh menyara anak perempuannya itu.

“Apabila seorang perempuan membuang sifat-sifat  kewanitaannya, ia adalah sesuatu yangsukar. Tetapi saya akan berbuat apa saja untuk anak perempuan saya. Ia adalah satu-satunya cara untuk saya mendapatkan  wang. Apa lagi yang boleh saya lakukan? Saya tidak boleh membaca atau menulis – keluarga saya tidak menghantar saya ke sekolah – jadi ini adalah satu-satunya cara, “katanya.

Beliau pada mulanya merancang untuk membuang penyamarannya sebagai lelaki  sebaik sahaja anak perempuannya berkahwin, tetapi malangnya menantunya itu pula  jatuh sakit yang serius tidak lama selepas perkahwinan dan tidak dapat mencari pekerjaan.

26ED4A9900000578-3007914-image-a-2_1427129675342

Masa semakin berlalu, Sisa Abu Daooh merasa makin selesa sebagai “lelaki” dalam masyarakat  di sekitarnya dan minum kopi di kedai yang didominasi lelaki tempatan tanpa apa-apa  gangguan.Walaupun begitu, Abu Daooh mengatakan dia tidak pernah  berbohong mengenai jantinanya dan tidak pernah menafikan dirinyaseorang wanita jika dia ditanya.

Beliau juga berkata bahawa sebilangan besar orang di Luxor  tahu dia adalah seorang wanita dan memanggilnya dengan nama feminin. Dia menyamar itu untuk mengelakkan prajudis  atau salah faham dari orang asing atau orang yang tidak mengenalinya dengan baik.

Sekarang Sisa  Abu Daooh telah diberi anugerah atas  pengorbanan beliau oleh  kerajaan tempatan Luxor dan menobatkannya sebagai  Ibu Mithali di bandar ini. Pada hujung minggu itu pula , dia bertemu Presiden Mesir, Abdel Fattah al-Sisi untuk menerima anugerah di atas  40 tahun pengorbanannya.

 

 

Tinggalkan komen

Filed under Cerita, Pengajaran, Pengetahuan

Tajamkan Gergajimu!

bosan-1Pada awal perkhidmatan iaitu dari satu hingga enam tahun, kerjaya sebagai guru sangat menarik.  Boleh dikatakan semua kerja dan aktiviti sekolah dapat disempurnakan dengan baik dan berkesan. Malah ada ketikanya sanggup mengorbankan masa cuti untuk menyiapkan kerja yang berkaitan dengan sekolah.

Namun selepas tahun demi tahun apabila kerja makin bertambah dan cabaran kian meningkat, perasaan jemu mula bertandang di hati. Saban tahun melalui situasi ,tugasan dan persekitaran tempat kerja yang sama . Bosan…bosan…bosan, itu yang bersarang di kotak minda. Jadi apa yang perlu dibuat?

Jawapannya : TAJAMKAN GERGAJIMU!

gergaji-kayu-stanley

Kisah “tajamkan gergajimu”  akan kita temui bila membaca buku-buku motivasi atau pengurusan diri. Begini kisahnya….

Seorang penebang balak (lumberjack) bernama John sedang berusaha keras memotong kayu balak menggunakan gergaji yang telah tumpul (gergaji itu telah digunakan sejak dulu lagi semasa dia mula bekerja.) Diwajahnya tergambar yang dia amat letih. Bajunya basah oleh peluh yang mencurah.

Seketika itu, lalu seorang pendeta melintasinya.  Melihat keadaan John, timbul rasa kasihan di dalam hatinya. Lantas dia cuba memberi nasihat dan panduan yang dirasakan dapat membantu John.

“Wahai orang muda, berhenti dulu. Tajamkan gergajimu, kemudian teruskan kerja.”

“Tidak, saya perlu siapkan segera kerja saya.” balas John.

John terus bekerja dalam keadaan begitu. Masa dan tenaga yang dicurahkan tidak setimpal dengan hasil yang diperolehi. Sepatutnya, dia perlu berhenti sebentar untuk menajamkan gergajinya sebelum meneruskan kerja.

Begitulah juga seorang pendidik yang akan berhadapan dengan situasi dan cabaran yang sama, sudah tentu mengundang kebosanan dan jemu. Jadi apakah penyelesaiannya? Tajamkan gergaji! . Dengan gergaji tajam, insya Allah kerja dapat dilaksanakan dengan berkesan serta menjimatkan masa dan tenaga. Oleh itu wahai guru, Berhenti Sekejap, lakukan refleksi dan muhasabah diri sendiri.

Sebelum keadaan menjadi parah, rancang sesuatu untuk mengembalikan keceriaan dalam bertugas, kepuasan bekerja dan motivasi yang tinggi.

Olahan dari petikan : Majalah Solusi edisi Februari 2013

Tinggalkan komen

Filed under Uncategorized